Event, Tenda/Warung

Kuliner Transjakarta: Nasi Kapau … (lanjutan)

Es kampiun Nah sekarang sudah agak kosongan dikit, tadi baru sampai kantor lagi sudah jam 3 lewat jadi barusan musti kerja dulu baru bisa buat sambungan cerita Nasi Kapau ya … Okay, kalau tadi sudah tahu bedanya Kedai Nasi Kapau dengan RM Minang yang berasal dari Padang, sekarang kuliner apa yang dinikmati di kedai nasi kapau yang ada di Kramat ya …..? Pertama, ini gambarnya adalah Bubur Kampiun .. kampiunyang dimakan hangat-hangat, ada sarikaya diatasnya, santan, nasi ketan, pisang dan  biji-salak … aduh nikmat sekali rasa manis yang bisa menghapuskan segala permasalahan yang dibawa saat kita datang kesana. Sesuai dah dengan namanya … Kampiun alias Champion…

Es Tebak ... nan menawan Kedua, yang dinikmati disini adalah Es Tebak … he he kalau di Jakarta sini kita bilang es shanghai mungkin … isinya macam-macam, mulai dari kolang-kaling, sampai berbagai jenis manisan … wah terus terang sudah lupa detail isinya .. pokoknya yang kenyal-kenyal dan manis-manis uenak deh … semua ditutup dengan es serut nan menawan dan ditaburi susu kental manis ….. [Lho kok makannya es sama bubur sih … ini karena pas mampir siang hari dan kepanasan jalan padahal perut masih berisi lumayan banyak …ini semua di RM Bukit Tinggi, Kramat Soka].

Dendeng kering ... Salah satu yang dicoba secara khusus adalah dendengnya, hmm tapi entah mengapa dendeng yang tersaji dengan manis ini nampaknya terlalu keras dan kering bagi selera peserta makan… padahal lihat sambelnya saja sudah sangat tergiur lah lidah ini … Apakah memang begini standar pembuatan dendeng keringnya… kalau yang basah (yang saya santap di Kedai Sabana Asli di dekat sana sih mantap lho).

Santapanku Nah sebelumnya kan saya sudah memberikan sedikit foto sepiring nasi kapau yang saya santap …, ini saya berikan tampak lainnya ya … nah ini dendengnya yang basah di Sabana Asli, di Kramat Raya .. lengkap dengan nasi dan sayurnya … wah mantap… apalagi masih ditambah dengan Itiak Lado ijo …. dan Gulai Otak (tidak terfoto sayangnya). Itiknya sangat lembut dimulut dengan lado ijo yang terasa segar tetapi tidak terlalu pedas lho… Sangat lengkaplah makan tengah malam ini … oh iya yang ini disantap setelah pulang dari nonton Wayang Orang Bharata di kalilio Senen, tidak jauh dari lokasi nasi kapau berada…. Nah ini dia foto Itiak Lado Ijo …Itiak Lado Ijo

Foto-foto lain dari hidangan di RM Nasi Kapau Bukit Tinggi diantaranya:

Ayam bakar

Gule jengkol

Udang goreng sambal

Gulai ikan mas

Tambahan:

Usul seorang sahabat yang bisa disampaikan kepada semua pengusaha RM Padang/ Minang/ Nasi Kapau dimanapun, agar ada ajakan kepada SEMUA (yang ngaku) RESTORAN PADANG/MINANG/KAPAU mengutip serebu rupiah untuk setiap piring yang disantap tamunya dalam jangka waktu mis: 1tahun, untuk bantu program rehabilitasi bencana alam di sana?

Ayo rekan2, gerakkan kampanye itu:

“serebu sepiring nasi padang di restoran untuk restorasi padang !”

Rasanya kita takkan keberatan, asalkan para pengusaha yang diberi amanah betul-betul menyalurkan untuk digunakan sebagaimana mestinya… yaitu disalurkan kepada korban yang mebutuhkan bantuan pemulihan kehidupan (rumah, sarana ibadah, sarana sekolah dll ).

Standar

29 thoughts on “Kuliner Transjakarta: Nasi Kapau … (lanjutan)

  1. (maaf) izin mengamankan PERTAMA dulu. Boleh kan?!
    Saya gak pernah suka masakan Padang, terlalu pedas bagi lidah saya, keknya. Tapi saya setuju banget dengan imbauannya; serebu sepiring nasi untuk restorasi Padang!

  2. Selamat malam Pak Iksa, sedang posting coment langsung mati sehingga nyalakan zenset dulu baru bisa ngeblog. Pak Iksa klu masakan padang yang paling saya suka adalah rendangnya, pedas-pedas gurih dan nasinya koq enak banget ya, terlebih ayam yang dibakarnya itu uenak banget. Ya…kapan-kapan saya mau mencoba nasi kapau padang yang di senen, pasti enak ya ? Pak Iksan dari Minang ? Terima kasih postingannya, Sukses untuk anda.

    Regards, agnes sekar

    • Selamat datang Mbak Agnes..
      Saya malah belum banyak mencicip makanan Kalimantan lho
      Betul Nasi kapau yang di senen enak2, meski paling enak ya di tempat asalnya …
      Saya lahir dan besar di Jakarta kok, kedua orang tua dari Manado..

  3. Wah jadi ngiler banget saya Pak😀 Baru tadi pagi makan masakan Padang….
    Kampanye “serebu sepiring nasi padang di restoran untuk restorasi padang !” ide bagus tuh Pak… Semoga bisa berjalan lancar ya….

    • Mas NH .. merah dan hijau tapi gak pedes

      [betul karena kalau 1 kedai rata2 100 piring sehari, seminggu ada 500rb terkumpul, nah kalau dikumpul dari ribuan RMM tiap minggu sudah berapa milyar itu setahunnya.. untuk bantuan rehabilitasi jangka menengah]

  4. PAk Iksa, jagonya berburu makanan enak2.
    untung pas lihat foto2 cantik yg lezat ini, belum waktunya makan siang.
    Kalu nggak, waa…..hh kasihan ” penderitaan ” perut ini………..:) :): )
    Salam.

    • Bunda, resepnya sih mensyukuri makanan yang masuk, namanya juga rejeki dari Yang Kuasa; memang saya bisanya bilang enak atau enak sekali .. he he he

      Bunda, semoga foto cantiknya bisa menjadi penambah rejeki bagi yang membuat makanan enak tersebut …

      Mas Zipoer, lha kita makan saja 3X sehari …

  5. Salam Takzim
    Wah jadi buat sarapan pagi nih nasi kapaunya
    Laporan gan Link sudah dipasang di blog zipoer7 mohon link balik ya gan terima kasih sebelumnya
    Salam Takzim Batavusqu

    • Nasi Kapau bisa buat sarapan pagi bisa maksi, bisa makmal bisa maktemal … hua ha ha

      Sabar ya Mas Zipoer masang link ribet musti buka dashboard … lemot banget karena pakai https

  6. galz25 berkata:

    setuju utk seribunya….

    oya btw melenceng dr topik, mau tanya emg bnr ya di padangnya sendiri gak ada RM PADANG, seperti di Tegal ( kampung saya) yg gak ada WARTEG, dan di Bandung, Ciasmi, Kuningan, Sumedang ( notabene JAWA BARAT /SUNDA), gak ada WARSUN? kalo iya heheh lucu juga yah….

    • Good …
      Rasanya sih di padang adanya Rumah Makan saja … diluaran saja disebut RM Padang/Minang … juga tempat-tempat lain …
      Wah kampungnya di Tegal toh … hm banyak tujuan kuliner disana lho … sharing dong

  7. kaneadventure berkata:

    Pak Iksa, saya di cilegon. Banyak makanan menarik di sini pak. sudah pernah mencobanya kah?
    yang khas adalah sate bebek dan nasi Rabeg.
    monggo loh kalo mau coba.
    jakarta cilegon kan cuma 2 jam paling lama hehehehe.

    • Nanti aku akan jalan-jalan kesana … sudah sering baca nasi Rabeg tapi belum ketemu di Jakarta …

      Nanti kalau ke Cilegon ya … he he dengan motorku mungkin 3-4 jam ya … pelan pelan soalnya

  8. om iksa, dendeng kering itu memang selera orang2 tertentu saja.. KD suamiku yang orang sunda juga engga suka.. seperti kulit kayu digoreng kali ya, hihi..😀

    tapi buatku yg minang asli, klo ada pilihan dendeng basah atau kering.. tentu saja segera ambil yang kering..!!!

  9. Ping-balik: Es Tebak di Nasi Kapau Sabana Bana .. (gulai ikan mas + dendeng basah) « Makan Lagi – Lagi Makan

Mari berkomentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s