Kecil/Cemilan, Tenda/Warung

Minum teh poci di Jakarta …. dimana?

Saya berkenalan dengan teh poci sudah sejak kecil, he he he namanya juga tinggal di Indonesia dan kebanyakan di Pulau Jawa, jadi wajar-wajar saja toh. Sempat sangat menikmatinya waktu SMA dan rumah salah seorang sahabat saya letaknya tak jauh dari warteg yang menyediakan teh poci. Bahkan sebetulnya pada malam hari lebih banyak yang datang untuk menikmati teh pocinya dari pada makannya … teh poci jaman dulu ...

Entah bagaimana nasibnya warteg itu sekarang setelah puluhan tahun, apa masih ada nggak ya?  Oh iya dulu letaknya di jalan Garuda, sebelum rel kereta api kalau dari arah pasar baru. Dulu disebelah rel itu kompleks PJKA (salah satunya ya rumah sahabat saya itu), nampaknya sekarang jadi Stasiun.

Nah kalau saat ini saya baru menemukan dua tempat untuk secara rutin menikmati teh poci ini, dan keduanya berdekatan lokasinya. Lokasi pertama yaitu tempat Sate Yayan Gondrong, silahkan klik untuk lihat tulisan mengenai sate dan sopnya. Sedangkan satunya lagi adalah Sate H Casmadi yang adalah mentor dan senior dari Yayan dan lokasinya tak berjauhan… malah belum saya liput di blog.

Disini saya bisa menikmati dengan tenang teh poci sambil makan, yang sayangnya makanan berat …. Padahal sebenarnya sangat sederhana penyajian teh poci ini. Pertama harus ada pocinya, dan poci ini ukurannya sekitar segenggaman lelaki dewasa dan pocinya terbuat dari tanah liat. Nah katanya sih semakin lama poci dipakai dan semakin jelek tampilannya malah lebih enak rasanya …

 Teh poci sudah diseduh

Kalau sudah ada poci yang baik, poci disiram air panas dan dituangkan sebungkus kecil teh … memang ukurannya sudah untuk satu poci. Dan ditutup dulu … biasanya bungkus tehnya digunakan untuk menutupi saluran keluar teh… apa biar panasnya menetap ya???  Setelah didiamkan cukup lama maka teh akan berwarna cukup kecoklatan … siap untuk diminum. ditutup lehernya

Minum teh poci menggunakan cangkir kecil yang diberi gula batu, saya sukanya dengan banyak gula batu supaya manis … Nah, teh panas yang dituang ke poci tidak diaduk tetapi dibiarkan apa adanya saja, langsung disruput perlahan-lahan … he he iya kan panas! Hati-hati dengan lidah ya … Serunya ya makin kebawah jadi makin manis rasanya. Teh poci siap minum

Kalau sudah habis dicangkir, kita tuangkan lagi teh … yang saat ini pasti sudah jauh lebih gelap lagi warnanya karena lebih lama dicelup. He he he ini lebih nikmat lagi, tapi biasanya sudah manis karena gulanya sudah cair atau masih ada sisa teh gula kental dibagian bawah yang jadi tercampur dengan yang baru dituang. Penuangan dilakukan sampai habis air seduhan teh didalam poci. Kalau mau tambah ya buat seduhan baru lagi dengan bungkusan teh yang baru …. sate dan teh poci ... nikmatnya

Paling enak minum teh poci begini sore-sore dengan atau malam hari sambil ngobrol dengan teman-teman… ya sayang sekali tempat saya minum teh poci ini untuk makan berat jadi jam 9 malam sudah tutup … Tidak seperti warteg yang buka 24 jam dan bisa hanya mengudap makanan kecil saja atau biasanya ya gorengan…. Ini kenikmatan yang sangat layak …. karena dihargai hanya Rp 6 ribu sepocinya ….ludes semuanya .....

Kenikmatannya sebetulnya bukan pada teh ataupun pocinya, tetapi pada proses minum tehnya dan melewatkan waktu bersama teman-teman ataupun bacaan/kerjaan saat kita sendiri.

Siapa yang suka minum teh poci juga di Jakarta ya? Mungkin bisa berbagi dimana lokasinya … syukur-syukur itu adalah warteg atau tempat sejenis yang buka 24 jam juga …. hayo hayo beritahu ya..

[Oh iya saya pernah juga mengalami minum teh poci seharga setengah juta rupiah … he he tapi itu akan jadi bahan tulisan sendiri ya ….]

Standar

42 thoughts on “Minum teh poci di Jakarta …. dimana?

  1. setengah juta rupiah Om???!!..pocinya dari kristal kali ya??…
    Hmm..suami saya paling seneng minum teh poci ini. Tapi biasanya bikin sendiri di rumah. Tapi sayangnya, sekarang pocinya udah ga ada..pecah…dan kalo mulai dengan yang baru, harus menunggu beberapa lama,,,karena masih ada bau tanah yang mengurangi kenikmatan rasa teh poci… Selamat minum teh..Ooom…

    • Ha ha itu poci special … sepoci bertiga

      Memang konon poci yang sudah “jadi” itu mahal harganya, dulu sempat rutin buat di rumah tapi kurang nikmat he he he …

  2. hm,rasanya memang beda bang kalau tehpoci dengan gula batu dan petekong gitu. di tempatku wadah itu namanya teko atau orang memplesetaknnya menajdi petekong wadah adonan teh.

  3. waw enak teh pocinya pak yah jd pengen sayang di Kalimantan Tengah nggak ada, adanya Teh Pocci seperti iklan di TV heeee…
    Salam Kenal Pak dari Kalimantan Tengah.

  4. Salam Takzim
    Saya menikmati teh poci untuk pertama kali di Hotel Cibinong pak, memang nikmat teh poci, sampai sekarang saya belum nyicipin di tempat yang bapak posting.
    Sukses terus ya pak
    Salam Takzim Batavusqu

  5. di rumah saya menyediakan poci dari gerabah yg saya beli ketika melewati kota tegal, hampir sepuluh tahun lalu. sesekali klo kangen ngeteh dng poci, saya seduh teh di poci itu, saya nikmati di sore hari sambil baca buku.
    bener pak iksa, sensasinya itu loh… apalagi ketika terdengar bunyi “klutik-klutik” saat mengaduk gula batunya🙂

  6. Saya taunya, cuma teh poci yg celup doang..hehe
    Rasanya memang mantab..
    Apalagi diminum pas malam atau pagi hari..wuuiih, sedap banget pokoknya…

    Salam kenal dari Hary4n4 di Surabaya..
    Salam hangat dan damai selalu…

  7. wah, minum teh poci memang nikmat, dan khas dng gula batunya.
    waktu masih ada mertua dirumah, (sekarang sudah almarhum), saya suka minum teh poci ini bersama dgn beliau, setelah beliau tak ada, pocinyapun entah kemana.
    krn nggak pernah dipakai lagi, sewaktu dulupun, hanya saya saja yg suka menemani beliau minum teh.
    salam.

  8. klo dulu di jogja banyak yang jual teh poci tapi pake poci satu set dengan cangkir kecil dari tanah liat dan di masak dengan arang wah nikmat…………….

  9. nick69 berkata:

    Dingin2 malam hari skitar jam 2 pagi kayaknya enak bgt mampir ke warung tepi jalan besar minum teh poci

    Jd keinget mudik kmaren dr denpasar ke jogja bawa motor mampir ke warung kecil di daerah jember tepi jalan raya pukul 2 pagi.
    Tp sayang ga minum teh poci,
    tp minum jahe.
    Jahenya dibakar,trus ditumbuk trus masuk gelas
    RASANYA MANTAB

  10. om iksa di tegal pernah menikmati sate crocos berhotplate dengan teh poci yang hangat dan nikmat, tapi lupa lagi nama tempatnya, tapi lokasinya di sekitar mesjid raya

  11. nah…. main duooonk ke http://www.ipopscollections.com

    di sana kamu pastiiii bakal senang… satu-satunya tempat belanja on line yang menyenangkan..

    tas tas branded kayak, louis Vuitton, Prada, Chanel, Gucci, Hermes dll ada di sana… kualitas….hmmm pasti puaasssss😛

    Yuk donk, mampir🙂

  12. lilis berkata:

    Warteg yg di kemayoran msh ad, tp kykny ud ga ad teh pocinya lg Om. Sy jg sering cr2 cafe lokal di Jkt yg model angkringan yg menyediakan camilan lokal n kopi serta teh poci utk ngobrol bareng teman, tp blm ketemu tuh,coba ad yg bs ksh info ya Om.

    • Kalo yang angkringan belum ketemu, tapi rata-rata sate tegal/brebes ada dan bisa buat ngobrol … cuma temannya makanan bukan camilan ..

Mari berkomentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s