Tenda/Warung

MBAH SURIP: Ayam istimewa … ekornya tiga

Lho apa sekarang sudah pindah aliran ngeblog? Ayam ekor tiga di Mbah Surip mana pula? … he he he sabar yah itu adalah  penggalan dari pesanan  makanan saya …. Lokasinya adalah Bakmi Jogja Mbah Surip di Jalan Ampera Raya dekat Gedung Medco, nah kalau ini kan jelas tempat makan bukan Mbah Dukun ….. Nih gambarnya :Papan namanya dari dalam .. ayam keliatan kecil

Nah pas mau masuk, lewat tukang masaknya saya ditanya mau mie godog seperti apa? Ada yang biasa ada yang istimewa/special .. nah kalau special bisa tambah apa saja: sayap, ampela, ceker, daging, kepala … (yang penting bagian resmi dari ayam). he he he. Saya pesannya pakai tambah ekor ya … lha malah si Mas yang bengong-bengong … kok minta ekor …?? Untung ada temannya yang nyeletuk, ekor itu brutu ….Oh ternyata si Mas udah lupa bahasa Indonesia ya  bahwa ekor itu brutu … Mas yang nyahut terakhir bertanya mau pakai berapa ekornya? .. kutanya lagi “Pantesnya berapa?” … dijawab “Kalau 3 ekornya mau?” ..”Boleh!!” jawab saya….khas rumah makan Jawa, ada lukisan .ada foto

Jadilah resmi saya masuk dan duduk menunggu datangnya mie godog dengan ekor tiga … Pesan minum air jeruk tidak panas tapi tidak pakai es …. Nah sambil tunggu dimeja terhidang kerupuk kecil-kecil diplastikin .. (hm dulu pakai kerupukputih sekarang unyil-unyil begini) .. ah diambillah kerupuk dan ditaburi kecap manis.. lumayan buat menunggu datangnya pesanan…kerupuk dan kecap kerupuk, kecap dan air jeruk

Pesanan datang dalam piring yang mengepul uap airnya .. huaduh mantap nih … begitu dilihat … huaduh banyak banget ya isinya … he he he tambahnya aja ekor tiga … dicium-dicium uapnya hm nikmat nih…. (he he he sampai-sampai mau dipoto aja buram soalnya lensa kena uap air … ini contohnya..)bukan pakai filter tapi uap air

Puas difoto-foto, mulai proses makan si mie godog yang dihiasi acar, bawang goreng, daun-daunan dan banyak sekali ayam dan ekor…. nah sendok pertama berisikan kuah panas untuk dicicipi …sedikit diseruputkan ke lidah setelah ditiup-tiup … hm lho kenapa ya … ah ah aha ditambah lagi seruputannya … lho kok kayaknya tawar sekali kurang mantap nih.. Terpaksalah dilakukan tidakan darurat .. he he he iya saya jadi menggarami mie godog yang terhidang didepan, padahal saya termasuk tidak suka asin atau nambah-nambahin sesuatu ke masakan orang…

mie godog ekor tigakomplit... mie, kerupuk, air jeruk, cabe rawit  

Setelah pertolongan pertama pada ketawaran tersebut, dan garam sedikit yang ditambahkan tercampur dengan baik, dilakukan lagi uji coba seruput kuah … wuah hasilnya mantap benar …semua rasa kaldu yang tadinya terhambat langsung keluar … he he he pakai ekor tiga kok … Nah, sudah begini siaplah kita untuk makan … segera sendok demi sendok mie godog, ayam dan ekor saya santap dengan lahap. Sesekali ditambahkan kerupuk kecil-kecil dan yang pasti tidak terlupa … cabe rawit ijo si sahabat setia mie godog…!!!

ekornya masih ekornya acarnya

Tak terasa cepat sekali habis mienya dan masih banyak daging serta ada 2 ekor belum termakan …ha ha ha rupanya memang kebanyakan tambahannya nih … tetapi gak apa-apa juga sih karena semuanya segera habis digado dengan cabe rawit ijo …. kenyang deh …. [Yang tak terasa, karena menunggu dan proses makan yang agak ganas mungkin … air jeruknya habis tiga gelas juga … he he he]bawang goreng, daun-daunan lezaaat kan Ah menggoda lidah masih ekor juga

Nah semua ini (bakmi godog dengan tambah ekor 3 + 3 air jeruk + kerupuk seplastik) saya tukarkan dengan uang Rp 41.500,==

Standar

37 thoughts on “MBAH SURIP: Ayam istimewa … ekornya tiga

  1. hehehe…Pagi om Iksa….
    Hmm..pagi-pagi udah disambut mie godog yang pasti nyammy punya… tapi sayangnya…ekornya itu lho om… kalo saya mau makan terus terlihat ada wujud itu, saya malah jadi hilang selera… padahal katanya enak ya Om… hhmmmm biar katanya enak, tapi sampe detik ini saya masih belum tega untuk memasukkannya ke dalam mulut…😉

  2. waaah..setiap kali mampir kesini pasti tidak bisa lama – lama. Pasti langsung laper, akhirnya lari ke dapur nyari makan..akhirnya lupa deh ama blog nya kang iksa…hehe

  3. brutu-nya nggak nguwati pak. mingin-mingini saja deh..🙂
    dibandingkan dengan bakmi godhog yogya di pajajaran bogor enakan yang mana nih pak?

  4. waaaaaaaa………………..pagi2 udah dibikin ngiler sama Pak Iksa.
    Saya boleh ya minta minum jeruknya saja.
    Karena nggak suka apapun masakan dr bahan ayam……pernah punya pengalaman buruk ttg ayam sih…..
    salam.

  5. Hahaha …
    Ternyata ekor tiga itu adalah …

    Van de Brut(u)

    Ampera ?
    Ah deket-deket sini saja …
    suatu saat saya pengen nyobain aaahhh ..
    Ini dari ujung ke ujung dengan restoran Bi Bet ya ?

    Salam saya

  6. Waduhhhhhhhh reportasenya ciamik banget..mana foto2nya juga mak nyussss…nggak terasa ngiler jadinya…
    Terima kasih mas Iksa atas artikel kulinernya yang apik
    Salam hangat dari Surabaya

  7. mantafff…om,
    saya juga pernah makan disana, masakannya mantaff rasanya, bukan sekedar namanya saja yang “Bakmi Jawa”
    yang jualannya pun juga orang asli dari Gunung Kidul, yang sebagaimana orang tau kalo Bakmi Jawa itu memang berasal dari sana, sayang waktu makan disana saya belum terlalu lapar, jadi gak terlalu nafsu makannya, malah banyak ngobrol sama mas2 nya, tapi yang jelas, masakannya mantafff

Mari berkomentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s