Tenda/Warung

Buat yang suka pedes, makan rawit pakai nasi goreng di Pak Masrin

nasi goreng rawit - kambing

 

Sejak sore jam 5 sampai jam 12 Pak Masrin membuka hidangan Nasi Goreng Rawit ini, di Jalan Daksa II Kebayoran Baru. Paling gampang dari arah Gunawarman.. sesudah jalan Kertanegara pelan-pelan nanti ada taman .. nah disekitar situ tempatnya, dia akan parkir mobil box di taman, pas masuk jalan Daksa II .. ditengah-tengah rumah mewah dan menumpang pada satu rumah kosong bisa dijumpai tempat jualan Pak Masrin ini  …

 

rawitnya

 

nasinya

 

hidangannya

 

Bisa dipesan buat makan di mobil atau dusuk di beberapa meja yang disediakan … mau nongkrong di jalan .. ah kurang seru ya .. Ada macam-macam pilihan, ayam, kambing, ikan-asin (yang saya ingat) dll … Saya pasti pilih yang Nasi Goreng Kambingnya dong …

Digoreng dengan bumbu-bumbu khas, sehingga dia tidak berminyak .. pastinya pakai nasi yang pera ya … Nah hasilnya sesuatu yang unik rasanya, tidak seperti nasi goreng yang biasa kita jumpai deh .. jadi gak usah dibanding-bandingkan, karena ini uniknya dia .. Yah anggap saja ini salah satu tujuan kita saat menikmati aneka kuliner alias wisata kuliner (malam di jakarta selatan).

Khawatir soal rawitnya? Tidak perlu .. karena untunglah rawit tidak langsung dicampur kedalam nasi goreng …jadi bisa dimakan sesuai kemampuan .. tapi lain kali saya akan minta rawitnya ikutan digoreng bersama nasi .. biar benar-benar pedas .. Lha kalau ke tempat begini kan harus makan sesuai namanya bukan ?

Seporsi Nasi Goreng Kambing Rawit 18ribu rupiah, air mineral 3ribu ……

 

diterangin ... sengaja buat test

 

Normalnya

 

 

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Standar

20 thoughts on “Buat yang suka pedes, makan rawit pakai nasi goreng di Pak Masrin

  1. (Maaf) izin mengamankan KETIGAX dulu. Boleh, kan?!
    angkat tangan, deh. saaya suka nasi goreng tapi kalau dijadikan lauk buat cabe rawit, enggak deh.

  2. memang kalo nasgor pake rawit dimana2 lebih mantab rasanya😀 (jadi laper tapi udah malem) huff~

    btw… itu photonya kok daging kambingnya gak keliatan? jangan2 sudah dilahap duluan? hehehe…

  3. saat ini saya sedang melapar beraaaat………
    dicoba ngganjel pake salak, ga mempan,
    semoga saja dengan menatap foto2 nasi goreng diatas
    cacing2 di perut saya mau diajak berdamai LOL

  4. kebayang rasa khas yang timbul dari cabe rawit yang terkena panas… mengundang tetes liur om Iksa… antara nasgor ama cabe rawitnya hampir sama porsinya diliat-liat….

  5. waaah Daksa ya? Perlu dicatat. Tapi mungkin adikku tahu karena dia sering makan nasi goreng kambing, sedangkan aku anak rumahan, tidak suka makan nasi di luar rumah😀

    EM

  6. *kliyeng2 liatnya…

    aku gak suka pedes om, weleh2… rawitnya segitu numpuk pula! kalo aku makan disitu, niscaya temen sebelah dapat hibah… hibah rawit!

  7. mas, saya suka fotografi (walaupun ilmunya cetek banget) dan saya juga suka makan (kalau yang ini saya ahli banget! haha). makanan pedas? wuih! saya jagonya deh.
    rawit itu harum, apalagi kalau digoreng, sehingga menambah cita rasa. kalau tidak terlalu berlebihan sampe bikin telinga berasap, pastinya banyak makanan gurih akan makin maknyus dengan tambahan rawit.

  8. Ping-balik: Pedas! « PrimeEdges

Mari berkomentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s