Perjalanan, Tenda/Warung

Menikmati Soto PA SALAM yang selalu penuh dan cepat habis

hufftt soto Pa Salam .. uenaknya

Salah satu yang harus dimiliki dalam berwisata kuliner adalah sifat sabar. Karena kalau kita pergi ke tempat-tempat favorit masyarakat setempat, apalagi ditambah wisatawan kuliner, maka kadang kala terjadi antrian panjang, adu kuat, adu lihai dalam memesan. Nah kalau orang asing (misalnya orang jakarta di bogor .. he he he) suka nggak tau apa yang enak dimakan disana, dan bagaimana cara memesannya. Saran: bawalah orang lokal saat akan makan di tempat seperti itu atau,  coba bersahabat dengan yang kelihatannya ramah dan bisa membantu.

Hal serupa yang dihadapi saat ingin mencicipi soto kuning paling top sedunia ini .. Soto Pa Salam ..beruntung buat kami ada Marchel yang menemani perjalanan sejak di Toge Goreng Mak Epon, jalan-jalan ke pasar bogor, gang Aut, dan Soto Pa Salam ini. Dari dia kami tahu umumnya Pa Salam buka pukul 4-an, berarti kita harus berada disana tidak jauh dari jam segitu karena bila terlambat lama akan kehabisan banyak bahan yang enak-enak .. Belum lagi untuk antrinya ..

 

tendanya .. antri di kanan ya

 

antri dari kanan tenda ya

 

Nah prosedur makan disini, seperti dimana-mana dimulai dengan memesan pada staf Kang Iwan yang bertugas menerima order .. kalau kita tidak kebagian duduk dalam tenda, sebaiknya kita memesan dari ujung sebelah kanan tenda .. karena ujung kiri ada tempat menyiapkan dan penyelesaian transaksi alias bayar-bayar.

 

dagingnya

 

jengkol, yang cepat habis

 

aneka lauk

Disebelah kiri sini kita akan terpapar pada aneka lauk untuk dipilih, baik berupa gorengan seperti empal, kentang, petai, paru; maupun yang rebusan seperti babat, kikil, otak dan lainnya … Kita tinggal tunjuk mau yang mana dan berapa untuk serombongan kita, pakai nasi tidak .. sebaiknya pesan yang cukup untuk dimakan, jangan sampai kekurangan – susah antrinya lagi. [Apalagi jengkol yang kalau meleng sedikit sudah habis …]

 

pesan lauk

 

sibuk melayani

 

Setelah dari sana akan diproses oleh Kang Iwan, penerus Pa Salam.. orang yang penuh riang akan melayani pembelinya dengan aneka kode dan humornya .. apa ini yang bikin orang betah ya selain enaknya soto itu sendiri ..? Siapa sih yang tidak senang diberi sentuhan manusiawi meskipun antrian panjang dan cukup lama …  Dia akan meracik dan memberikan sentuhan akhir pada pesanan kita sebelum diserahkan … Tinggal menikmati dan bayarlah kalau begitu … pantaslah dia ucapkan “Selamat!” kalau sudah selesai semuanya .. soalnya kita lolos makan soto dengan nikmat dan sabar ..

 

memotong dan meracik

 

banyak penggemar

 

meracik ...

 

kasih kuah

 

sudah dipiringi

 

berhitung .... selamat ya !!

Soal rasanya saya tak akan bercerita banyaklah .. semua sudah bisa bayangkan kegurihan soto semacam ini .. juga betapa enaknya rasa jengkol, empal, paru, babat dan otaknya …ah bikin saya mau kembali kesana secepatnya …

 

sotoku ....

Catatan: maaf saya motret dalam keadaan lapar dan kalap nunggu antrian …he he he  jadi gak konsentrasi

Standar

28 thoughts on “Menikmati Soto PA SALAM yang selalu penuh dan cepat habis

  1. lengkap…. om iksa ulasan kulinernya: soto kuning memang maknyus, tapi saya belum coba soto bogor pak salam ini. gak kebayang ngantrinya ya,… tapi kalo liat empal, gepuk, jengkol, kikil juga rela juga nunggu kayak penggemar soto sabar ini😀

  2. Hwua … lha ini ada makanan di sini wah … barusan bersama anak isteri sy makan siang di Rocket Chicken, tapi ngeliat menu di atas, jadi laper lagi ni, Mas. He he he…!

    • Ide bagus …. sayang itu juga pilihan sulit bagi pedagang tradisional
      Tak mudah membesarkan kapasitas tanpa kehilangan identitas

    • Ha ha Kang Martho yang diliat ibu-ibunya ya .. Yang antri ibu-ibu, jadi bapak-bapaknya kan gak berani desek-desekin ..
      Monggo silahkan mampir kalau lewat

  3. Sebelah mana ini ya pak Iksa?

    Depan Mandiri ya (pake nanya segala, hawong dah keliatan gitu gedungnya…qiqiqi)

    Jengkolnya itu loh, bikin pengen ngedatengin….

    kami seringnya di Surken yg deket gang aut itu….boleh deh kapan2 nyoba ke sini🙂, makasih infonya…

    • He he he dah dijawab sendiri sama Devy …
      iya jengkol paling cepet habis ..
      Ini juga sepelemparan batu dari gang Aut kok ..

  4. Beuh! Yang ngantri coba itu mukanya… wukakakakaa.. penasaran lagi! ini masih di daerah surken ya mas??? harganya berapa tuh kalo boleh tau?? meskipun saya bukan penikmat jengkol, cuma ngeliat jengkol ditusukin gt, kok kayanya enak ya.. hmmmm *ngiler.com

    • Wah itu dinamika ngantri ya Prima ..
      Ini di Siliwangi terusnya surken sesudah gang Aut ..
      Kebetulan pas makan bayar sekaligusan tapi ya nggak memberatkan kantong kok biar ngetop ..

  5. hahhah aku seneng foto yang terakhir… kalau dia bisa bicara
    “Buruan motonya, aku udah lapaaaaar, bisa bisa piringnya aku makan juga😀 ”

    EM

  6. Pak Iksaaa….. komplit banget ya si lauk pauk disana
    dan, asiknya lagi, ada aturannya, ngantri di kanan , bayar di kiri …🙂
    tertib dan nikmat jadinya ……………
    salam

Mari berkomentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s